Connect with us

Metrum

Kabuyutan Indihiang Nasibmu Kini


 

BUKAN perkara baru, Situs Lingga Yoni di Bukit Kabuyutan Indihiang diperbincangkan para peneliti. Balai Arkeologi Bandung (BAB) telah menurunkan tim untuk meneroka peninggalan karuhun yang ditaksir sudah ada sejak 2500 tahun lalu itu.

Tim yang dikomandani Endang Widiastuti itu, dengan cermat menelisik berbagai sumber yang ada di bukit itu. Kemudian menafsirkan data yang serba terbatas itu menjadi sebuah rangkaian cerita. Bukan mengarang-ngarang, tetapi didasari sumber yang bisa dipertanggungjawabkan. Hasilnya cukup menggembirakan.

Tim BAB menenggarai bangunan bersejarah di bukit itu merupakan peninggalan masa megalitikum sebelum jaman Hindu. Peneliti Utama Balai Arkeologi Bandung, Drs. Lutfhi Yondri, M.Hum menemukan jejak budaya lebih tua yang ditandai undakan dan teras yang tersusun ke atas sebagai bagian dari tradisi budaya jaman Megalitik yang berkembang sebelum budaya Hindu masuk ke Tasikmalaya.

Terlacak pula sudut teras bangunan dengan luas 7 x 7 meter persegi dan batu tegak berdiri atau menhir. Di bukit itu pula ditemukan jejak cikahuripan (mata air) sebagai tempat penyucian sebelum melakukan pemujaan. Struktur bangunan di bukit itu bisa direkontruksi dengan melakukan pemugaran. Boleh jadi, bila ditelusuri dan dicermati akan ditemukan data fisik baru yang bisa membuka tabir Situs Kabuyutan itu.

Situs Lingga Yoni terletak di Jl. Blok Gunung Kabuyutan yang secara adinistratif masuk dalam wilayah Blok Wangkelang Kampung Sindanglengo, Sukamaju Kidul, Kecamatan  Indihiang. Situs  yang terletak di daerah bergelombang yang dimanfaatkan sebagai areal perkebunan ini berjarak sekitar 8 km dari pusat Kota Tasikmalaya. Lokasinya yang dekat dengan jalan besar/raya sehingga mudah dijangkau. Secara astronomis terletak pada koordinat: 49 M 0819390 dan UTM 9192758.

Sayangnya, kawasan di sekitar bukit sudah tergerus penambangan batu dan pasir. Bila dibiarkan merambah bukit itu bisa mengancam keberadaan situs itu. Habislah sudah! ***


Komentari

Komentari

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Metrum

  • Metrum

    Orasi dan Puisi

    TAK ada angin tak ada hujan perbincangan para aktivis mahasiswa menukik tajam pada naluri paling dasar....

  • Metrum

    Rekognisi Desa

    LARIK-LARIK nyanyian Desaku karya Liberty Manik masih terngiang hingga kini. Lagu itu jadi andalan saat disuruh...

  • Metrum

    Berkarya dan Mengabdi

    PERJALANAN tak cuma menempuh jarak, tetapi juga menata gerak dan waktu yang menentukan titik balik eksistensi....

  • Metrum

    Dialog Semesta

    BERDIALOG dengan semesta. Sepintas seperti orang gila. Bahkan sangat tipis dengan kesesatan. Lalu sering disalahpahami dan...

  • Metrum

    Intelektual Organik

    DESA adalah kekuatan. Ungkapan itu tajam. Menjadi larik dalam sebuah nyanyian Iwan Fals. Membuka mata banyak...

  • Metrum

    Gara-gara Konflik

    KEDAMAIAN tak mengenal kebohongan. Pertarungan sejatinya menjadi ruang artikulasi yang sehat. Arena mengasah batin. Melahirkan kesatria....

Terhangat

BÉDA rasa, kecap 'nangtung', 'dahar', saméméh dianteur ku kecap 'jung' jeung 'am'. Kecap anteuran ngagambarkeun mimiti migawé. Kecap 'dahar' bisa waé ditapsirkeun eukeur atawa geus dahar. Tapi mun 'am dahar', nu kacipta téh ngamimitian ngahuap. Sarua jeung trét nulis. #preposisi

About 14 hours ago from Duddy RS | Solilokui's Twitter via Twitter for Android

Ke Atas
%d blogger menyukai ini: