Connect with us

Komunitas

Di Situ Kadang Kita Harus “Gumeulis”


MENULIS layaknya tersenyum. Siapa pun bisa melakukannya. Tentu saja banyak hal yang bisa diungkapkan. Senyum adalah anugrah yang tak bisa didustakan. Meski pun di balik senyuman kadang orang menyimpan belati.

Senyum bisa pula melukiskan ekspresi genit atau “gumeulis”. Namun berbeda cerita, bila sekelompok guru dengan percaya diri mendeklarasikan Forum “Gumeulis” di Saung Gunung Jati, Kamis (26/2/2015).

Selamat berekspresi ibu-ibu dan bapak-bapak yang tiba-tiba menjadi kaum “Gumeulis” (Guru Menulis).
Keep the spirit.

forum-gumeulis


Lanjutkan

KAPOL

Terkait...
Komentari

Komentari

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Komunitas

Terhangat

BÉDA rasa, kecap 'nangtung', 'dahar', saméméh dianteur ku kecap 'jung' jeung 'am'. Kecap anteuran ngagambarkeun mimiti migawé. Kecap 'dahar' bisa waé ditapsirkeun eukeur atawa geus dahar. Tapi mun 'am dahar', nu kacipta téh ngamimitian ngahuap. Sarua jeung trét nulis. #preposisi

About 14 hours ago from Duddy RS | Solilokui's Twitter via Twitter for Android

Ke Atas
%d blogger menyukai ini: